coffe

Polisi temukan bahan peledak saat olah TKP ledakan di Banyumas

Banyumas (ANTARA) – Tim Gegana Brimob Kepolisian Daerah Jawa Tengah dan Inafis Kepolisian Resor Kota (Polresta) Banyumas menemukan bahan peledak saat melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) ledakan yang menewaskan seorang warga di Desa Randegan, Kabupaten Banyumas.

“Dari hasil olah TKP di rumah ini ditemukan seperti bahan peledak, diduga untuk membuat petasan atau mercon,” kata Kepala Polresta Banyumas Komisaris Besar Polisi Edy Suranta Sitepu saat memberi keterangan pers usai olah TKP di rumah milik Sajam, warga Grumbul Leler RT 04 RW 01, Desa Randegan, Kecamatan Kebasen, Banyumas, Selasa malam.

Kendati demikian, dia mengatakan pihaknya masih mendata dan mengumpulkan semua barang bukti yang berkaitan dengan ledakan tersebut.

Ia menduga insiden ledakan itu terjadi saat korban atas nama Ahmad Gustomi (28) yang merupakan anak pemilik rumah, sedang meracik petasan sambil merokok.

Baca juga: Seorang meninggal dunia akibat ledakan di Banyumas

Baca juga: Polres Nagan Raya Aceh selidiki kasus ledakan petasan di tangan warga

Dugaan tersebut muncul karena di sekitar korban yang ditemukan dalam kondisi meninggal dunia, banyak terdapat puntung rokok.

“Ini dugaan sementara, akan kami dalami lagi,” kata Kombes Edy.

Ia mengatakan pihaknya juga masih melakukan pendalaman terhadap barang bukti bahan peledak tersebut, apakah digunakan untuk membuat petasan atau untuk membuat bahan petasan karena di lokasi kejadian ditemukan pula bahan mentah.

Menurut dia, insiden ledakan tersebut tidak ada kaitannya dengan terorisme karena aktivitas membuat petasan diketahui berdasarkan keterangan dari orang tua korban.

“Kami masih melakukan pendalaman terhadap keterangan tersebut,” kata Kapolresta menegaskan.

Personel Polresta Banyumas dan Brimob Polda Jateng mengamankan pelaksanaan olah TKP ledakan di rumah milik Sajam, warga Grumbul Leler RT 04 RW 01, Desa Randegan, Kecamatan Kebasen, Kabupaten Banyumas, Selasa (14/6/2022) malam. ANTARA/HO-Camat Kebasen




Seperti diwartakan, insiden ledakan yang terjadi pada hari Selasa (14/6), pukul 17.30 WIB, mengakibatkan satu orang warga atas nama Ahmad Gustomo (28) meninggal dunia.

Kepala Desa Randegan Kasihyono mengatakan ledakan tersebut berdampak terhadap empat rumah warga di sekitar lokasi kejadian, dua di antaranya hancur.

Ia mengaku belum mengetahui secara pasti sumber ledakan yang mengakibatkan satu orang warganya meninggal dunia.

Menurut dia, sumber ledakan tersebut masih simpang siur karena ada yang menyebutkan jika hal itu berasal dari obat petasan yang tersimpan di rumah korban.

“Namun, setahu lingkungan sekitar, dia (korban, red.) usahanya lampu hias. Jadi, masih simpang siur,” katanya.*

Baca juga: Pemkot Surabaya larang warganya menyalakan petasan saat malam takbiran

Baca juga: Polres Pamekasan sita 3.768 buah petasan menjelang Lebaran

Pewarta: Sumarwoto
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
HAK CIPTA © ANTARA 2022

pengeluaran sgp barangkali seringkali disalah artikan oleh para bettor cuma menyediakan nomer keluaran hk selama th. ini saja. Akan namun tidak bagi kami, Karena semua hasil keluaran hk hari ini dan termasuk no pengeluaran hk tempo hari dan yang paling lama tetap kita sediakan. Peranan penting data hk harian didalam menolong bettor memenangkan togel hongkong menjadi fokus utama kami. Bahkan berdasarkan pernyataan para togelers profesional, Kami mengerti terdapat sebagian cara mencari angka main hongkong hari ini hanya menggunkan information hk harian saja. Dimana sebagian besar pemain mengaku selalu sukses menemukan bocoran hk yang akan muncul malam ini dengan lihat information hk prize paling lengkap.