Veni, vidi, vici: Gladiator Bulgaria yang Memecahkan Rekor dan Memimpin Senam Ritmik Maju
slot online

Veni, vidi, vici: Gladiator Bulgaria yang Memecahkan Rekor dan Memimpin Senam Ritmik Maju

Halo semuanya,

Postingan ini tentang grup Bulgaria dan rutinitas campuran baru mereka yang mereka tunjukkan untuk pertama kalinya di Piala Dunia di Sofia akhir pekan lalu. Lima gadis di tim Bulgaria – Simona Dyankova, Madlen Radukanova, Erika Zafirova, Stefani Kiryakova dan Laura Traets, mengejutkan komunitas senam ritmik dengan penampilan mereka, yang tak tertandingi dalam kesulitan dan seni oleh tim lain. Saya benar-benar terpesona melihat para wanita muda ini bertanding dan menunjukkan rutinitas mereka yang luar biasa. Upaya kolosal yang telah masuk ke program 2021 mereka, terlihat jelas. Kaliber tinggi dari lima pesenam ini, komposisi mereka yang menakjubkan dan kerja tim yang mulus, melampaui semua yang pernah saya lihat sebelumnya. Selama acara kualifikasi pada hari Jumat minggu lalu, mereka mencetak 44,150 astronomi untuk 5 bola rutin mereka, yang merupakan skor tertinggi yang pernah dicapai dalam sejarah senam ritmik, dan karenanya memecahkan rekor. Mereka kemudian memenangkan semua medali emas di kompetisi grup: di acara all-around, di final lima bola, dan di final campuran.

Dalam posting ini, saya akan secara khusus fokus pada rutinitas campuran baru Bulgaria dalam acara grup – dengan 3 lingkaran dan 2 pasang klub – sebagai contoh keahlian dan inovasi mereka. Ini diatur ke skor yang indah dan sangat mengesankan dari balet ‘Spartacus’, yang disusun oleh Aram Khachaturian. Karakter dan cerita rutinitas telah dikembangkan di sekitar gagasan pertempuran, terinspirasi oleh sejarah Spartacus.

Siapa itu Spartakus?

Spartacus adalah seorang gladiator Thracia yang membebaskan dan memimpin 70.000 tentara budak melawan Kekaisaran Romawi. Lahir pada tahun 111 SM di Thrace, dekat sungai Strymon di Barat Daya

sekarang Bulgaria, Spartacus milik suku Maedi. Dia memiliki pelatihan militer dan strategi – dia pertama adalah tentara bayaran Thracian, dan kemudian bertugas di tentara Romawi. Spartacus menjadi budak bersama istrinya – seorang nabiah dari suku Maedi – setelah meninggalkan legiun Romawi. Karena kekuatan fisiknya yang luar biasa, Spartacus terpilih menjadi gladiator dan dilatih di sekolah gladiator profesional di dekat Capua, saat ini di Italia Selatan. Gladiator adalah budak dan penjahat, dilatih untuk bertempur sampai mati untuk memberikan hiburan bagi warga Romawi di Arena.

Spartacus mengambil bagian dalam plot 70 gladiator yang membebaskan diri dari sekolah, membebaskan lebih banyak budak, dan pensiun ke Gunung Vesuvius, di mana Spartacus dipilih menjadi salah satu dari tiga pemimpin pemberontakan, bersama dengan Crixus dan Oenomaus. Dua yang terakhir kemudian terbunuh dalam pertempuran, meninggalkan Spartacus sebagai satu-satunya pemimpin pemberontak. Tentara pindah dari Vesuvius, membebaskan lebih banyak budak, dan menambahkan lebih banyak orang ke barisan mereka, menumbuhkan 70.000 tentara, menurut beberapa sumber sejarah. Ketika tentara bertambah banyak dan menghancurkan beberapa legiun Romawi, Senat Romawi menjadi gelisah dan mengirim satu-satunya sukarelawan untuk pekerjaan itu – Jenderal Crassus, untuk menghancurkan tentara Spartacus dan mengakhiri pemberontakan. Dalam pertempuran terakhir di tepi sungai Sele, Spartacus terbunuh, dan pasukannya dikalahkan oleh Crassus pada tahun 71 SM.

Balet ‘Spartacus’

Balet ‘Spartacus’ adalah bagian indah dari balet neoklasik yang dibuat pada 1950-an dan termasuk favorit pribadi saya. Itu skor musik dari Aram Khachaturian secara subliminal bergerak. Ceritanya mengikuti bentrokan dua tentara yang berlawanan – tentara budak pemberontak yang dipimpin oleh Spartacus, dan legiun Romawi, yang dipimpin oleh Jenderal Crassus. Balet ini memiliki penceritaan yang sangat baik, dan menampilkan banyak elemen plot yang membawa drama dan ketegangan sepanjang – ada pertempuran, pemberontakan, pertarungan gladiator, rayuan dan nafsu, haus akan kekuasaan dan kemuliaan, penindasan, penipuan, tetapi juga kerinduan akan kebebasan, kemuliaan, cinta dan pengorbanan. Ini adalah karya seni yang matang dan berlapis-lapis yang memikat penonton melalui pameran sejarah tertinggi yang terjalin dengan drama manusia individu. Saya telah menampilkan beberapa tautan di bagian sumber daya di akhir artikel ini, tempat Anda dapat menonton balet selengkapnya.

Pembuatan Mahakarya RG

Kelompok Bulgaria menceritakan kembali kisah Spartacus. Koreografi karya mereka sangat bagus sambil tetap mengakomodasi segudang elemen yang sulit. Pekerjaan mereka kaya akan kolaborasi, pertukaran peralatan yang berisiko, dan kerja tubuh yang sempurna. Yang melengkapinya dengan sempurna adalah pengembangan tema dan karakternya, yakni seni rutinitas. Kelima atlet ini menjadi pejuang untuk tujuan mulia dan memiliki tekad untuk memperjuangkan dan mencapai impian mereka.

https://www.youtube.com/watch?v=oLszfEWMvSI

Ada beberapa momen dalam rutinitas yang memberikan kaitan artistik yang menarik dengan balet ‘Spartacus’. Lompat ring dilakukan oleh Simona Dyankova (GIF di sini) ditampilkan dalam balet pada beberapa kesempatan, misalnya oleh Jenderal Crassus (gambar di sini) dan oleh tentara Spartacus (gambar di sini). Posisi awal rutinitas RG menampilkan empat pesenam yang menggapai langit, seolah meraih mimpi mereka, sementara kapten mereka Simona Dyankova memimpin mereka dalam pencarian ambisius mereka. Tema aksi militer terorganisir sangat menonjol dalam balet ‘Spartacus’ dan kita melihat gerakan tangan yang terangkat untuk mengejar suatu tujuan dan mengikuti seorang pemimpin, yang dilakukan pada beberapa kesempatan di seluruh balet, misalnya oleh karakter wanita Aegina yang mengikuti legiun dan membantu mereka berhasil (GIF di sini). Penggunaan beberapa detail gaya dari balet ini bekerja sangat baik untuk rutinitas campuran Bulgaria, dan saya pribadi senang melihat interaksi antara balet klasik dan senam ritmik ini.

Ke topik baju ketat, mereka adalah pilihan penasaran dan baru dan secara alami dirancang untuk menyerupai baju besi dan memberikan pesenam tampilan tentara. Penggunaan tulle sangat tidak biasa untuk RG, seperti warna abu-abu tetapi mereka bekerja dengan sangat baik untuk menghidupkan karakter prajurit. Kristal Swarowski yang berkilau sengaja sangat jarang digunakan pada korset karena para pejuang itu bukanlah orang-orang kaya dan glamor, tetapi orang-orang sederhana yang berjuang untuk kebebasan mereka. Strip logam memberikan kilau, bukan kilau, dan melengkapi bagian triko lainnya, dengan menguraikan setelan baju besi. Bahu ditutup dengan lengan berkibar ringan yang menciptakan tampilan kotak dan persegi pada armor, tetapi juga menambahkan sentuhan feminitas pada tampilan gladiator. Nada yang lebih gelap dari triko ini mewakili tema militer dari cerita, serta awal yang sederhana dari para budak di jajaran Spartacus. Ada selendang merah yang terbuat dari kain tulle yang melingkari leher, dan jatuh di punggung masing-masing pesenam, tidak hanya memberikan warna pop, tetapi juga memiliki makna yang lebih dalam – menjadi warna darah, merah melambangkan keberanian pemberontak dan pengorbanan untuk tujuan mulia.

Inovasi dan kelas tinggi yang ditunjukkan oleh tim Bulgaria dalam rutinitas ini sangat luar biasa. Hal ini terlihat dari tingkat kesulitan, koreografi, karakter, dan pelaksanaan rutinitas. Dengan tekad tertinggi, kelompok Bulgaria mewujudkan arti dari frasa Latin: Saya datang saya melihat saya menaklukkan, yang berarti ‘Saya datang, saya melihat, saya menaklukkan’. Mirip dengan kisah yang mereka ceritakan dalam rutinitas campuran mereka, mereka seperti pahlawan pejuang di kompetisi Piala Dunia akhir pekan ini.

Beri tahu saya di komentar di bawah pendapat Anda tentang rutinitas campuran Bulgaria 2021. Jika Anda menyukai artikel ini, tekan tombol hati di bagian akhir agar saya tahu Anda senang membacanya, dan saya dapat membuat lebih banyak konten seperti ini. Pastikan untuk menyukai halaman saya di Facebook, MelodyRG (klik disini), dan ikuti akun Instagram MelodyRG (klik disini). Dengan cara ini Anda akan menjadi orang pertama yang tahu ketika saya memposting artikel baru. Terima kasih telah membaca.

Sampai jumpa lain waktu,

MelodyRG

Sumber:

Rutinitas Campuran Bulgaria 2021

Sejarah Spartacus

Skor musik penuh oleh Aram Khachaturian

Balet ‘Spartacus’ difilmkan di Palais Garnier pada tahun 2008, dibintangi oleh Carlos Acosta (dalam beberapa bagian)

Film balet ‘Spartacus’ dari tahun 1975

Balet ‘Spartacus’ dalam warna hitam-putih dari tahun 1970

Foto patung Spartacus

Foto Ruben Muradyan sebagai Spartacus

Pengeluaran SDY sendiri memiliki https://thesurgeexperience.com/hk-allbwn-hongkong-togel-hk-togel-hk-data-dina/ bisa di pecahkan oleh model togel online lainnya. Sebab, Rekor berikut mustahil untuk bisa di pecahkan. Keluaran SDY jadi salah satu hasil togel online tercepat pas ini. Yakni, terhadap pukul 14.00 WIB tiap tiap harinya. Para Demo Slot Togel SDY udah sanggup lihat hasil berikut terupdate terhadap tabel knowledge SDY Hari Ini terlengkap. Sehingga menjadikan Togel Sydney begitu di minati oleh para togellers di tanah air.

Data SDY juga tidak kalah perlu https://unrelo.com/donnees-sgp-loterie-de-singapour-edition-sgp-2021-aujourdhui/ bisa pilih tingkat kemenangan mereka. Sebab, dengan gunakan hasil keluaran SDY dan Result SDY dengan sebaik mungkin. Para Petaruh, mampu menciptakan sebuah angka main sdy Terjitu untuk jadwal pasaran selanjutnya. Dengan Menggabungkannya bersama dengan Sebuah Fitur canggih grafik sdy. Maka, nanti dapat nampak sebuah persentase angka SDY yang berkemungkinan untuk terlihat terhadap jadwal selanjutnya. https://redbullmusicacademyradio.com/liste-des-sites-dagents-de-jeux-de-machines-a-sous-en-ligne-depot-de-credit-complet/ data togel sdy tersimpan maka akan jadi jitu pulak hasil tersebut.