togel

Waktu yang Tepat untuk Mendefinisikan Ulang – Kode Poin NCAA dan Menilai Proposal Konsep | Senam Dalam

Waktu yang Tepat untuk Mendefinisikan UlangKode Poin NCAA dan Proposal Konsep Penilaian

Oleh Kathy Johnson Clarke

Menjelang Musim NCAA 2023 yang semakin dekat, peraih medali perak dan perunggu balok keseimbangan tim Olimpiade 1984 dan komentator televisi senam lama Kathy Johnson Clarke mempresentasikan proposalnya untuk mengevaluasi kembali dan mendefinisikan ulang sistem penilaian NCAA.

Saatnya Senam NCAA membuat Kode Poinnya sendiri, yang dirancang khusus untuk mengevaluasi rutinitas perguruan tinggi. Ada perbedaan terukur dalam senam artistik yang melampaui pendaratan yang macet, handstand vertikal, dan bonus koneksi, dan Kode Poin saat ini seperti kotak alat yang berat dengan terlalu banyak alat yang tidak terpakai. Kode Poin NCAA harus diringkas, disederhanakan, dan transparan sehingga SEMUA alat penilaian digunakan untuk akurasi, keadilan, dan pemisahan. Dengan popularitas yang meroket, visibilitas mingguan di televisi langsung, dan daya tarik audiens yang lebih luas, muncul pengawasan yang lebih besar, jadi penilaian harus cepat, komprehensif, dan mudah dipahami oleh para pakar dan penggemar biasa.

Setelah menyaksikan Kejuaraan Dunia di Liverpool, saya yakin waktunya tepat, terutama karena tiga anggota tim Medali Emas Tim AS (Jade Carey, Jordan Chili dan Leanne Wong) berkompetisi kuliah tahun lalu dan ditetapkan untuk memulai tahun kedua, dan anggota lainnya (Skye Blakely dan Shilese Jones) kemungkinan akan terikat NCAA segera! Sebagai seseorang yang telah meliput elit internasional dan senam perguruan tinggi sepanjang karir siaran saya, saya melihat betapa saling menguntungkannya memiliki satu kaki di setiap dunia.

Selama bertahun-tahun, senam Elite dengan skor-D terbuka telah menekankan dan menilai kesulitan atas seni dan eksekusi, sementara senam NCAA adalah tentang memaksimalkan potensi skor sambil meminimalkan deduksi untuk eksekusi dan konsistensi yang bersih. Menariknya, program Elite USAG mengalihkan fokusnya tahun lalu untuk meningkatkan kesenian untuk skor internasional yang lebih tinggi dan program pengembangan mengikutinya. Dengan popularitasnya yang melonjak, Senam NCAA menemukan dirinya berada di pusat dunia senam dengan kesempatan kebetulan untuk mendefinisikan dirinya dan menyempurnakan sistem penilaiannya.

Tantangannya adalah membuat perubahan tanpa kehilangan semua yang benar-benar ajaib tentang senam NCAA – percaya diri, rutinitas yang konsisten, skor tinggi, dan kompetisi sederhana dengan pesenam dari latar belakang Level 10 dan Elite bersaing di lapangan permainan yang setara dengan peluang untuk menang di bawah tekanan dikelola. Beberapa menyarankan untuk meningkatkan persyaratan kesulitan untuk bonus, tetapi itu hanya terpisah di satu area dan dapat menimbulkan konsekuensi yang tidak diinginkan, belum lagi persaingan yang berat sebelah. Melihat pesenam yang stres secara fisik dan mental hingga mengambil risiko yang tidak perlu untuk mengejar skor besar akan menyedot kegembiraan langsung dari senam kampus. Beberapa orang berpikir beralih ke 5 sampai 5 hitungan akan menjadi pemisah utama, dan saya akan setuju, kecuali hal itu dapat meningkatkan stres menjadi tekanan yang tidak terkendali, mengurangi peluang, dan mengurangi insentif apa pun untuk melakukan lebih dari minimum, yang sudah menjadi tren karena imbalannya tidak melebihi risikonya. Ini perlu dipikirkan dengan baik dan dilonggarkan dengan lembut.

Sistem penilaian 10.0 klasik adalah ciri khas senam perguruan tinggi! Faktanya, ini adalah kekuatan pendorong bagi banyak penayangan baru. Cue SportsCenter 10 momen teratas! Antisipasi di arena saat seorang pesenam melakukan rutinitas terbaiknya tidak seperti yang lain dan saya senang untuk para penggemar saat 10.0 ditampilkan! Malaikat di satu sisi headset saya sedang merayakan dengan liar, tetapi terkadang iblis di sisi lain berbisik, “Saya melihat kekurangan.” Bagaimana jika rutinitas yang LEBIH sempurna mengikuti? Bagaimana jika setiap orang melakukan rutinitas mereka tanpa kesalahan dan pendaratan yang macet? Mereka tidak boleh semuanya seri, rutinitas unggul harus menang, dan dalam kompetisi yang diperebutkan dengan ketat, setiap fraksi poin penting.

Jadi, pertanyaannya adalah bagaimana juri menciptakan pemisahan dalam sistem penilaian berbasis deduksi 10.0, rutinitas penghargaan dengan kesulitan yang luar biasa, keterampilan yang menguasai secara teknis, bentuk yang sempurna, dan kualitas kinerja yang luar biasa, tetapi tidak melakukan pengurangan berlebihan untuk ketidaksempurnaan? Pengurangan untuk SEMUA kesalahan tidak hanya benar dan adil; itu penting untuk integritas olahraga. Mengurangi HANYA untuk kesalahan, dan bukan kekurangan dan kekurangan dalam teknik, amplitudo, dan bentuk tidak cukup dan tidak adil. Kami membutuhkan keseimbangan.

Sebagai pengingat, senam adalah olahraga artistik yang dinilai. Kecuali premis dasar itu berubah menjadi penghitungan hit dan miss seperti keranjang, gol, touchdown, home run, dll. kita harus menerima bahwa menghilangkan semua subjektivitas dalam penilaian tidak mungkin atau bahkan diinginkan. Kesempurnaan tidak mutlak dalam senam. Ini ukuran relatif karena kekurangan dan kekurangan, sering disebut sebagai pengurangan bawaan, adalah penyimpangan dari standar kesempurnaan dan dapat dikurangkan dalam Kode Poin saat ini. Mereka selalu begitu, jadi saya tidak menemukan kembali kemudi di sini. Faktanya, ada banyak alat penjurian dengan deduksi “hingga” untuk memisahkan secara efektif di setiap bidang penting senam artistik. Kita harus menggunakannya atau kehilangannya. Kuncinya adalah memilih yang paling penting dan mewajibkan setiap juri untuk menggunakan setiap alat di setiap area.

Dalam sistem 10.0 ada dua cara untuk memisahkan rutinitas rata-rata, baik, luar biasa, dan unggul menggunakan ukuran kuantitatif dan kualitatif. Menambah atau mengurangi. Penghargaan atau deduksi. Percayalah, saya telah bolak-balik secara obsesif antara dua konsep – sistem Bonus Super yang menambah atau sistem Bonus Terbalik untuk mengurangi menggunakan skala geser mikro-deduksi. Kedua metode menghargai teknik yang ahli, amplitudo dan ekstensi yang optimal, bentuk yang sempurna, dan kualitas kinerja yang unggul, sementara tidak terlalu menghukum kelemahan kecil, tetapi berulang. Dan dalam skenario mana pun juri menggunakan alat penjurian khusus peristiwa untuk mencatat ketidaksempurnaan kumulatif selama rutinitas dan mengevaluasi tingkat penguasaan berdasarkan tingkat dan frekuensi kekurangan dan kekurangan, tetapi metode mana yang paling mungkin mendapatkan dukungan? Karena sistem 10.0 berbasis deduksi dan ini hanyalah pembuka percakapan, saya akan mempresentasikan konsep saya untuk a Skala Bonus Terbalik dari Pengurangan Mikro.

Pengeluaran SGP dapat juga di sebut sebagai Keluaran SDY ini merupakan ujung tombak dari para bettor togel SDY. Di mana untuk mampu melihat hasil dari angka sdy pasangan mereka. Bettor wajib sudi menunggu hingga hasil result sdy hari ini muncul dalam sebuah tabel Data SDY. Result SGP Togel SDY dapat kamu dapatkan tiap-tiap harinya sesuai bersama jadwal resminya terhadap jam 2 siang tiap-tiap harinya. Togellers setia Togel Sydney terhitung mampu menyaksikan https://jordan6.net/togel-singapura-data-sgp-output-kumpulan-sgp-hadiah-singapura/ melalui web formal Sydney Pools. Jadi, jangan sempat anda lewatkan informasi yang begitu mutlak tersebut.

Keluaran SDY tentu https://bslaweb.org/hkg-togel-hk-togel-hong-kong-togel-hk-togel-aujourdhui-2/ juga tidak kalah perlu di bandingkan semua hasil Pengeluaran SDY. Sebab, di mana untuk bisa mencocokan Keluaran SDY dan Angka Togel SDY bettingan Bettor. Mereka wajib menanti sampai hasil terlihat terhadap Data SDY. Nantinya. Seluruh Result SDY Hari Ini bakal terupdate secara otomatis dalam Data Togel SDY tersebut. Sehingga Data SGP memudahkan para togellers togel Sydney dapat menyaksikan reka kembali https://slotdemo.link/slot-demo-slot-online-slot-gacor-pragmatic-play-judi-slot-2/. Tentu saja, Bagi Data Togel Sydney yang merangkum hasil SDY terlengkap miliki kelebihan tersendiri bagi Petaruh dalam Toto SDY.